Sedikit Tentang Kaum Kiri

Belakangan ini, di linimasa Twitter saya banyak sekali muncul twit tentang kaum kiri. Setelah klik sana-sini, sampailah saya pada salah satu twit yang berisi gambar Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu beserta kutipan perkataannya yang isinya kurang lebih mempersilakan kaum kiri keluar dari NKRI.
Pada twit yang lain, saya menemukan berita tentang Polres Ternate yang menahan Adlun Fiqri (info terbaru, penahanannya ditangguhkan) gara-gara memiliki buku-buku berbau komunis plus kaos bertuliskan PKI, yang merupakan akronim dari Pecinta Kopi Indonesia.
Tentang hal-hal di atas, saya tak bisa komentar banyak, soalnya saya juga termasuk kategori kaum kiri.
Makan (pake sendok) pake kiri.
Nulis pake kiri.
Ngetik di ponsel (dominan) pake kiri.
Nendang bola pake kiri.
Megang raket pake kiri.
Ngupil pake telunjuk kiri.
Cebok pake kiri.
Nyolok mata orang pake kiri.
Ada dua hal yang saya gak bisa kerjakan kalau pake tangan kiri. Yang pertama, ngegas motor, karena gasnya ada di kanan.
Yang kedua, nyium. Masa masih harus dijelasin.
Garing ya. Maaf.

Komentar